Sabtu, 01 Desember 2012

Pengalaman Pertama ke Butler Cafe (Purappa)~

Hari ini, tanggal 1 Desember 2012 ini..
awal bulan dari bulan dengan jadwal terpadat selama semester 3 ini..
saya pergi ke event Platina Parlour di Krispy Kreme yang berletak di Central Park..
bersama dengan Asuka-senpai dan tetangga kosan saya yang ojicon.. *dilempar*

saya langsung ngetik ceritanya malem ini gara-gara senpai saya ini juga nulis cerita malem ini buat di posting di blognya..
jadi kita nulis sebelah-sebelahan.. contek-contekan..
ah iya, senpai saya kan di Bandung tinggalnya, jadi nginep di rumah saya..

berikut gambar promosinya:
dari kiri ke kanan, atas: Ken, Jun, Riku, Kai
bawah: Shuu, Sei, dan Kou
klik disini buat ke pesbuknya purappa

yak, segitu aja perkenalannya..
kita masuk ke cerita utama~
pada sehari sebelumnya, saya dan senpai masih ada di Jatinangor..
karena Jumat masih ada kuliah.. jadi kita sore langsung ke Bekasi..
berangkat pada jam 10 pagi dari rumah saya di Bekasi..

ah, karena berangkatnya siang, saya jadi sempet ber-eksperimen dengan kerudung saya..
dibantu senpai peniti dan jarum sana sini.. satu jam abis buat eksperimen..
dan hasilnya masih aneh.. orz

tadinya tetangga kosan saya menawarkan buat bareng dia berangkatnya naik mobil dia..
namun karena tiba-tiba dia ada acara dengan keluarganya, jadilah saya dan senpai naik kendaraan umum yang bernama trans jakarta..

naik angkot dua kali dan ke halte busway..
nunggu busway sampe sekitar 45 menit.. ada bapak-bapak yang sewot karena kelamaan nunggu..

hari itu Jakarta sangat macet..
karena kami sampai telat dari waktu yang sudah dipesan..
telat 30 menit..


padahal tetangga kosan saya udah nungguin di Central Park..
saya sama senpai udah hopeless gara-gara telat..
dan tetangga kosan saya nggak berani nanya ke purappa, gimana nasib kita yang telat ini..

begitu sampai, kami langsung berlari-lari kecil..
ketemu dengan tetangga kosan saya.. dan menuju Krispy Kreme dengan kepala mumet..


kenapa mumet?
karena saya takutnya udah hangus itu tiket yang udah saya print dan selipin di komik Judge..
jam saat itu menunjukkan pukul 13:30..
panik..
dan penampilan saya saat itu kayaknya udah sangat berantakan..
iyelah.. orz

berikut tampilan depan Krispy Kreme:

begitu di resepsionis, senpai langsung nanyain gimana nasib*?* kita..
dibilang nggak bisa sama mbaknya..

Saya:

tapi kemudian, ada mbak-mbak lain yang nanya, dan kita diperbolehkan masuk!


senpai pun memutar gacha mini yang akan menentukan butler kami hari itu..
tinggal dua kelereng didalemnya..
putih, sama warna-warni..
puteeer..
kelereng berwarna warni keluar..

dan yang kami dapatkan adalah~

Kai~!
itu lho yang paling periang~

lalu kami disuruh mesen menunya disitu.. done..
kemudian kita ngambil pin yang dikasih gratis buat yang reservasi online..

karena random... saya dapaaaaat..

Shuu dan Riku~! (º▽º)v
ureshii~

senpai dan tetangga kosan saya dapetnya sama, yang Ken, Jun, dan Sei..

yoosh~ kamipun menunggu diluar sebentar..
sampai kemudian, ada (kalo nggak salah) footman yang keluar dan bertanya pada kami: "Kai ya?"

Kami bilang iya, dan Kai pun keluar~
menyapa kami dan membawakan tas kami ke dalam Krispy Kreme~
beneran beda banget sama yang biasa diliat di poto.. XD

doki doki waktu masuk ke Krispy Kreme-nya..
mata saya langsung nerawang seruangan.. nyari muka baru: Sei.. lol..

awalnya kami bingung mau duduk dimana, kemudian Kai maju dan menunjukkan mejanya..
kami pilih yang ada sofanya..
tetangga kosan saya emang udah mesen dari sebelum kesini buat duduk ditengah saya dan senpai karena nggak berani kalo nanti sebelahan sama butlernya.. oke..

kami bertiga duduk di sofa...
oh! butler baru itu, Sei, dia mejanya didepan kita.. :D

Pertama, obrolan ringan dengan Kai itu perkenalan butler cafe dan Platina Parlour..
lalu Shuu yang 'nganggur' dipanggil oleh Kai..
dia bilang: "Kenal nggak ini siapa?"

saya dan senpai jawab bareng, "Shuuu..."
ah.. Shuu itu yang shota.. ternyata lebih lucu aslinya daripada fotonya..
ahahahahaha..


Kai menanyakan butler favorit kita..
saya jawab "Riku!" lalu senpai ikut nge-iya-in..
Kai nanya ke tetangga kosan saya yang daritadi diem aja "Kalau nona?"
Tetangga kosan saya grogi, ngelarang saya membeberkan siapa butler favoritnya..
lalu Kai nawarin diri buat nebak, oke.. jadi saya mengatakan "Dia ini seleranya beda sendiri..."

Kai mikir sebentar dan menebak tepat ke sasaran "Jun ya?"
Saya dan senpai langsung nahan ketawa.. tetangga kosan saya langsung panik malu-malu grogi..
dan PAS BANGET Jun deket sama meja kita..
Kai langsung manggil Jun, tetangga kosan saya panik, dia langsung megangin tangan saya dan senpai..

dan Kai bilang: "Ini perkenalkan nona-nona saya..."
Jun pun memperkenalkan dirinya.. abis kenalan, dia nanya ke Kai, "terus?"
"Udah itu aja" kata Kai..

pffft..
Jun pun pamit..

Dan Kai langsung ngerangkul Shu dan bilang "Yaaah.. nggak ada yang suka sama kita ya..."

'gawat', saya pikir..


saya dan senpai refleks bilang "suka juga kook..."
iya beneran.. saya suka semua.. hohoho..

Kemudian Kai pamit sebentar untuk mengambil pesanan kami..
saat Kai pergi, Shuu nyamperin meja kita dan mengajak ngobrol..
ah iya, Shuu nanyain nama kita..
sayangnya Kai yang butler kita malah nggak nanyain nama kita..


Tetangga kosan saya berkali-kali bertanya pada saya pertanyaan yang sama setiap nggak ada butler di meja kita: "muka gue merah nggak?"
dan karena saya tidak bisa membedakan muka merah ato normal saya bilang "nggak kok.."

Kai pun datang dengan pesanan kami..
Karena senpai dan tetangga kosan saya pesennya donat, mereka ditawarkan topping untuk donatnya..
sayang saya memesan smoked beef sesuatu itu.. jadi nggak ditabur topping..

tau gitu pesen donat.. =3=

Kai mau naburin kacang diatas donatnya tetangga kosan saya, dia nanya: "banyak atau sedikit nona?"
Dia jawab: "sedeng.."

jawabannya diluar konteks.. =___=
dan lucunya, tangannya Kai trembling gitu pas naburin kacangnya, sampe beleberan..
lol.. masa grogi? XD

ah iya, saya kan pesen jasmine tea...
tehnya itu dikasih dalam keadaan masih terbungkus rapih..
reflek saya nanya: "ini tehnya saya seduh sendiri?"
dan Kai menjawab sambil tersenyum: "Tidak, nanti akan saya seduhkan untuk nona.."

kok rasanya omongan saya jahat banget yak..


Kai pun menyeduhkan teh saya..
karena melihat butler di meja lain pada duduk, saya pun berkata: "Kenapa nggak duduk aja?"
abis saya nggak tega liat butler lain pada duduk dan Kai nyeduh teh ane sambil berdiri..
dan dia jawab: "Oh, boleh?"
iya atuh..

akhirnya diapun duduk..
sumfeh saya kaget dia milih duduk disebelah saya..
awalnya saya bawaannya nyante aja..
tapi kenapa pas Kai duduk saya langsung grogi gitu mau makannya?
saat melirik senpai dan tetangga kosan saya, saya melihat mereka juga jadi grogi..


ini meja paling awkward kayaknya..
dari kita bertiga nggak ada yang talkative..
untungnya aja Kai itu pinter ngangkat topik-topik obrolan, jadi nggak terlalu sepi mejanya..
padahal di awal kedatangan, kita berisik banget pas Kai lagi pergi abis nyebut pesenan kita..

tiba-tiba.. datang mbak-mbak ngebawa iPad atau tablet.. gatau itu apaan, tapi yang begitulah..
mbak itu nyamperin Kai, dan Kai berdiri untuk mengecek ada apa..
kita memutuskan buat mulai makan, kami meraih piso dan garpu di meja..
namun..

TERNYATA SODARA-SODARA..

Kou nge-video call!! OAO)/
Kai langsung ngarahin layarnya ke meja kita..

DOKI

sumfeh saya makin speechless.. yang tadinya lagi siap-siap makan, udah megangin garpu sama piso, langsung kita taro lagi di meja.. dan saya trembling.. =__=

mendadak kameramen disitu pada dateng buat motretin..
busyet, makin speechles..

dan Kou dengan teganya mengatakan hal ini pada kami:
"Ngapain liat-liat?"

saya:


'itu anikimu yang bikin kita ngeliat ke arahmu!'
jerit hati saya..

Kai bilang supaya kita maafin kelakuannya Kou..
iya gapapa, saya tau kok Kou itu tsundere..
padahal Kou itu kesepian kalo nggak ada nona-nona berisik.. pfffft.. *dibuang*

Kai nyuruh Kou buat say hi ke nona-nona-nya dia, alias kami..
kita pun dadah-dadahan awkward..
karena saya masih speechless..

Kai izin buat nyuruh Kou say hi ke nona yang lain, lalu balik lagi..
dan saya melihat Kou tersenyum sodara-sodara..
itu adalah keajaiban..


sayangnya suaranya Kou nggak gitu kedengeran sama kita..
jadi Kai yang nransfer percakapannya..
sebelum pamit, kita dadah-dadahan lagi sama Kou..

ya ampun, nggak nyesel dateng telat!
bisa video call sama Kou! XD

setelah ajang video call selesai, Kai menyarankan kita untuk melanjutkan makan..
akhirnya kita mulai makan sambil ngobrol..

padahal saya sebenernya nggak nyaman kalo ngunyah sambil ngomong .. orz

Shuu yang masih 'nganggur' dipanggil sama Kai untuk duduk sama kita!!
Kai pake nanya segala Shuu boleh duduk apa nggak, ya jelas boleh lah!
siapa sih yang nolak dilayanin dua butler sekaligus? (º▽º)
ini adalah alasan kedua untuk nggak nyesel dateng telat! XD

di salah satu obrolan mengenai butler purappa Kai nanya ke kita: "Tau nggak sifat saya seperti apa?"
Dan karena senpai dan tetangga saya diem, saya yang jawab: "Kai itu yang periang kan?"

dan jawaban saya betul~


lalu Kai nanya lagi, Kou itu siapanya dia, dan kami jawab, adeknya~ yang tsundere.. *dilempar*

Ah iya, dia juga bahas Sei... dia nanya Sei kayak gimana sifatnya..
kami bertiga langsung menatap Sei bareng-bareng (yang untungnya nggak sadar)..

jiiiiiiiiiiiito.....

doh, ngeliat aja baru hari ini.. mana kami tau..
Kai menjelaskan kalau Sei itu tipe yang misterius.. kami pun "Oh" bareng..

kemudian Kai nanya, Shuu itu sifatnya gimana...
saya jawab: "Setauku sih... Shuu itu yang paling sering di bully..."

dan kita ketawa, ahahahahahaha..
Kai nanya lagi, "dibully-nya sama siapa?"

saya jawab langsung, "Riku!"
Shuu langsung bilang, "Tolong jangan sebutkan nama itu, saya sedang berada dalam ketenangan karena tidak ada orang itu"

pfffffffft..

Karena Shuu itu emang asik dibully, senpai berkata, "Gimana kalo kita sebut Riku berkali-kali aja?" Dan lucunya Kai setuju..

kamipun itung mundur..

"Satu... dua... tiga! Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku Riku"

Mendadak Shuu ngambek beneran, dia langsung mau bangun dari kursinya dan bilang: "Aku pergi aja deh..."

Kita langsung berhenti jampi-jampi, dan Kai langsung narik Shuu balik, "Eh jangan!"
Shuu pun balik duduk sama kita, tapi karena kayaknya dia bete, dia bilang begini: "Saya cuma bisa bales ngebully nona ini..." sambil nunjuk tetangga kosan saya..

Tetangga kosan saya awalnya bingung.. tapi tiba-tiba Shuu nengok belakang dan manggil... "Jun!"
Tetangga kosan saya panik, kaget, dan kita malah ngetawain dia..
untung Jun nggak dateng beneran..

entah kenapa tetangga kosan saya jadi target bully kami semua..


setelah obrolan itu, ada kesunyian awkward..
kami makan lagi..

lalu Kai tiba-tiba mengeluarkan sesuatu dari sakunya, yaitu sekumpulan kartu..
dia menjejerkan kartu yang ternyata itu adalah foto-foto para butler purappa yang winter collection kalo nggak salah.. itu kan ada di page-nya purappa potongannya..
dia nanya: "Saya yang mana?"

langsung saya tunjuk satu fotonya.. kemudian dia menjelaskan kalau kartu itu untuk minigame~
jadi nanti kartu itu diacak dan ditaro di meja dalam keadaan terbalik, kalo kita berhasil nebak mana yang fotonya Kai, nanti kita bisa dapet foto bareng!
ini sih, harus bisa..


kita dikasih dulu kartunya, katanya silahkan ditelaah..
kami amatin..

setelah itu, game start!

kartu ditebar.. percobaan pertama oleh senpai..
Shuu sempet bilang kalo ada nonanya dia yang berhasil dalam percobaan pertama..
doki doki..

dan pas senpai ambil..

LANGSUNG BENER!


kita dapet poto bareng!
Shuu nanya, "kok bisa sih?"
dan senpai jelasin kalo di kartunya Kai itu ada sedikit potongannya yang nggak rapih..
lol
dan Kai memuji senpai, "Wah! Nona ini pintar!"

dalem ati saya: 'jadi saya nggak pintar?'


lalu Shuu juga mengeluarkan kartu yang lebih banyak lagi dari sakunya dia..
kita diajak main game itu lagi..
tapi kalo kita menang, kita bisa dapet Tsundere game..
dimana mereka berdua ngelawak dan kita harus nahan ketawa..

ini game pasti asik banget..
dan karena senpai udah jelasin caranya dia neliti kartu itu, Shuu ngelarang kita buat neliti kartu dia..

darn!

game start!
kartunya lebih banyak..
bakalan susah ini..

percobaan pertama, tetangga kosan saya..

fail..

lalu saya.. setelah jampi-jampiin kartunya, saya buka satu..
eh, malah kartunya Riku..

fail..

terakhir.. senpai.. harapan terakhir..

fail..

TIDAAAAAAKKK!!


sayang sekali kami tidak bisa main Tsundere game..
*sigh*

mungkin next time..

tiba-tiba mbak-mbak dateng dan bisikin sesuatu ke Kai..
abis mbak itu pergi, Kai bilang kalo waktu kita tinggal 5 menit..

shimatta..
roti saya masih agak banyak..
sayapun buru-buru ngabisin makanannya..
walaupun Kai bilang: "Tenang saja nona, tidak usah buru-buru makannya..."

tetep aja saya buru-buru.. =____=

pelanggan lain mulai pada keluar, sial, saya belum menghabiskan makanan saya...
yang mau motret pada dateng, parah kan, belom ketelen...

Kai nawarin buat moto pake hape, senpai ngasih hapenya..
Kai nanya lagi, "Saya duduk ditengah atau dipinggir?"

Senpai dan saya bilang, "Ditengah aja"
Saya dan senpai langsung ngasih space, tapi tetangga kosan saya langsung panik, soalnya kan dia emang mau duduk ditengah karena nggak pingin deket-deket, mungkin takut grogi tingkat dewa..
Tetangga kosan saya dengan muka melasnya panik..
kasian saya liatnya.. tapi pengen ketawa juga..

Akhirnya Kai berkata: "Yasudah saya dipinggir saja..."
saya nanya, "Pinggir sana apa sini?"
Kai jawab, "Sini aja..."

kayaknya buru-buru gara-gara yang lain udah pada keluar..
oke, saya langsung ngedempet tetangga kosan saya.. Kai duduk disebelah saya..

terus dia nunjuk bibir saya sambil bilang, "Itu ada putih-putih.."
"eh? dimana?" saya langsung berusaha ngelap sekitar bibir saya, panik karena mau difoto..
"Itu.." Kai nunjuk bibirnya sendiri buat ngasih clue..
saya masih berusaha ngapus, "Udah belum?" tanya saya pada tetangga kosan saya dan Kai..
Kai buru-buru ngambil tissue di meja dan memberikannya pada saya, saya langsung ambil buat ngelap bibir saya..

tenang aja sodara-sodara.. nggak ada kontak fisik kok..
lol..
saya ngerasa senpai sama tetangga saya udah mikir macem-macem..
tatapan mata mereka mencurigakan.. =___=
sayanya mah panik.. panik takut mengkhianati yang di semarang.. *jdyer*

foto pertama diambil dengan hapenya senpai..

SUMPAH DAGINGNYA BELOM GUE TELEN


foto pertama di hape senpai, ekspresi saya aneh banget..


kenapa nggak sempet ane telen?
itu gara-gara saya takut makanannya belom abis dan diusir.. orz

dan selanjutnya mau difoto pake kamera mereka..
saya telen dagingnya, pengeen rasanya minum dulu biar enak senyumnya..
tapi nggak sempet.. saya senyum dengan..
ah.. semoga nggak ada yang nyangkut di gigi..


jadi kami foto tiga kali..
satu pake hape senpai, terus pake dua kamera mereka, dua gaya pertama gaya normal, satu yang terakhir dengan kamera mereka, gaya abnormal..

dan saya lupa kapan Shuu menghilang dari meja kita.. =__=
coba dia ikut foto sama kita.. *ngarep*
kamipun diantar keluar.. keluar sambil membawa minuman yang belum habis..

yang saya inget, tetangga kosan saya cuma ngomong beberapa kali.. yang ngomong sendiri tanpa ditanya maksudnya..
yaitu:
"Sebenernya... kita ini grogi..." itu dia memecah keheningan.
dan
"Oh ada?" ini samberan dari obrolan soal Riku yang lagi nggak disitu.


dia pemalu sekali ya.. padahal di mobil pas pulang dia sampe loncat-loncat..

pengalaman pertama kami ke Platina Parlour ini..
terasa..
sangat menyenangkan!


dilayanin sama Kai yang talkative, cocok sama kita yang grogian..
ples Shuu yang ikut nemenin kita juga..
ples lagi, Kou yang video call!

aaaah..
nggak nyesel deh dateng telat kalo bisa begini terus..
ahahahahahahahahahaha.. *abaikan*

tapi.. saya kapok pake kerudung ribet begini..
soalnya ketiup angin langsung berantakan..

lain kali pake style normal ajalah.. =__= *trauma*

nggak nyangka scene yang ada putih-putih di bibir saya sampe ada fotonya..
itu saya lagi sibuk ngelap bibir saya, Kai lagi mau ngambilin tissue kayaknya..
saya baru sadar.. senpai dan tetangga kosan saya ikut ngebersihin bibir mereka..
lol..
ah iya, ini foto kayaknya keambil pas orang yang mau motret itu ngetes foto pake hapenya senpai..

lalu dibawah ini adalah foto yang diambil pake hapenya senpai..
seperti yang saya bilang diatas..
dagingnya belum saya telen.. potongan terakhirnya masih ada di mulut saya..
makanya ekspresi saya kayak gitu.. orz

pokoknya setelah keluar dari purappa dan menghabiskan minuman, kami langsung pergi ke mushalla..
belum dzuhur.. =__=

abis itu, kita nyari temennya senpai..
dia janjian mau ngambil barang pesenannya..
kita ke purappa lagi, soalnya temennya senpai ada disitu..

tiba-tiba..
saya melihat para butler purappa keluar dari pintu lain Krispy Kreme..
dan saya langsung tepok tetangga kosan saya..
"Itu! para butler purappa!!"

Dan hampir semua mata pada ngarah ke rombongan butler itu yang kayaknya lagi mau istirahat..
tetangga kosan saya narik tangan saya, tapi saya lepasin..
saya bukan stalker kk.. =___=

intinya..
hari ini nggak nyesel lah dateng telat ke purappa..
dilayanin 2 butler + Kou..
lawl~

pulangnya?
kami nyasar 1 setengah jam buat nyari tempat parkir mobilnya tetangga kosan saya..
naik turun pake lift..
nyasar..
capek..
berasa ngambang..

jam 7-an kurang kita baru nemu tuh mobil..
pulangnya di mobil saya udah capek banget..
charging energi diri sendiri..

dan pas udah deket mau nyampe rumah saya, baru kita bahas ulang lagi kejadian tadi..
dan tetangga kosan saya sampe lompat ke arah saya begitu kita ulang scene dimana dia ditebak butler favoritnya sama Kai.. lawl..

ah, pokoknya puas lah hari ini! XD

terimakasih banyaaaak buat semua staff purappa, terutama Kai dan Shuu yang udah bersedia melayani kita yang di awal berisik dan ditengah ke akhir grogi..
semoga Kou nggak marah gara-gara kita deket-deket sama anikinya..
ahahahahaha..
hyaa~ saya juga terimakasih banyaaakk~ XD

ini foto kami yang diambil sama purappanya

hoho.. disini saya sudah berhasil menelan dagingnya~ XD

lalu, berikut bukti nyata kenangan hari itu:

ah, saya merasa ada yang ngambek gara-gara saya main ke Platina Parlour.. orz

13 komentar:

  1. Asyik!
    Sifa grogian,
    Senpai kayaknya nyantai-nyantai aja (tapi tetap ada suasana grogi).
    dan Anita menikmati banget suasana.
    *Jder

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush!
      jangan bilang begitu! XD
      senpai yang grogi banget, soalnya kan dia duduknya bersebrangan sama Kai..
      jadinya mata dia kalo lurus langsung natap Kai..
      untung ane nggak ditempatnya Senpai.. =___=

      Hapus
  2. wih ada ginian ya? Aku ga tau.. *pundung*
    Itu CD-nya apaan sih? *penasaran* >w<

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada lho~ :3
      dan sangat keren~
      kalo ada eventnya lagi dateng aja.. *acung jempol*

      Hapus
  3. Ehh salah deh itu badges wkwkwk #apaansih
    Mataku mulai g bener, gomen kk -_-"

    BalasHapus
  4. wah keren banget kakak, jarang nih di indo ada yang beginian..
    excited bgt.. XD *mantab~~*

    o ya, baca-baca soal blog-nya kakak..
    ulas tentang game otome NORN9 kak...
    arigatou..

    BalasHapus
    Balasan
    1. N..NORN9? *garuk-garuk*
      saya belum explore otoge itu..
      ane coba kepo-in dulu yak..:3

      Hapus
    2. *jempol berdiri*

      tuh kayaknya mantabf dah kak otogenya...
      liat dari gambarnya, storyline..
      plus akang"nya yang keren.. *drool*
      hehehe....

      Hapus
  5. wah, eventnya kayaknya asik banget tuh O_O
    dulu udah rencan mau dateng tapi gak bisa orz
    tapi kok, gak terkesan kayak butler cafe yak?
    malah terkesan kayak host club?

    info dari wiki:
    http://en.wikipedia.org/wiki/Host_and_hostess_clubs
    http://en.wikipedia.org/wiki/Butlers_Cafe

    coba dibandingin deh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm..
      kalo menurutku host club itu lebih ekstrim, soalnya host itu kan ada unsur nge-flirt konsumennya, dan bahkan bisa sampe dihubungin sama host-nya..
      bahkan bisa nge-date juga sama hostnya..

      kalo butler cafe itu sekedar ngelayanin, ngobrol, dan main beberapa game..
      sepengetahuan aku sih begitu..
      dan purappa menurutku masih masuk pada butler cafe kok.. :)

      Hapus
    2. hmmmm *angguk - angguk*
      sering post lagi acara macem gini ya mbak sama info nya juga :D
      lumayan buat fangirl kesepian macem aku #curhat

      Hapus
    3. ahahaha..
      aku biasanya ngereview event yang aku datengin sih..
      kalo nggak dateng, aku nggak review.. :'3
      doain duit aku selalu mencukupi aja.. hohohoho..

      Hapus
  6. Wow! Keren~! B)
    Arigato udah nge-share ceritanya!! \(^0^)/
    Alhamdulillah senpai bukan fujoshi dan nggak disentuh sama Kai. Bukan karena cemburu (mau gimana cemburu, baru tau XD) tapi, bukan mahram!! DX
    Yeeeeeyy~!!! XDD

    BalasHapus